Photo by Dimitri on Unsplash

Evolusi Mencintai

Day 28…two days to go…whoo…

Shubhi Rofiddinsa
2 min readNov 16, 2020

--

Disuruh nulis soal mencintai seseorang, mana bisa. Kayaknya tema nya sama persis di beberapa tulisan, terlalu repetitif jadinya kalo ditulis ulang. Ambil dari sisi yang berbeda aja deh ya, kayak misalnya perubahan pandangan lo dalam tema hari ini.

Kayaknya kalau merunut balik pertama kali gue suka sama cewek, ya orang-orang selalu nyebutnya cinta monyet kali, ye. Baru kali ini gue googling soal arti frasa ini yang ternyata padanannya tuh puppy love ya. Semuanya berasa lucu, berasa imut, berasa apa-apa indah bener.

Lama kelamaan, ya konsep mencintai seseorang udah berubah hampir 180 derajat[…]konsepnya adalah buat gue ya gimana caranya bisa establish the connection dulu sebagai permulaan.

Gak lama setelah itu pas SMA, ada semacam existential crisis atau kalau di bahasa Indonesia kayak masa pencarian jati diri. Jadi lo suka sama cewek, minimal harus bisa pacarin, gitu kali ya. Ngerasa bener di fase ini, ada peer pressure tersendiri ketika temen-temen lo udah punya pacar, terus elo belom. Begitu lo punya dan beberapa dari mereka putus, malah lo diteken juga gara-gara jadi jarang ngumpul.

Zaman SMA boleh dibilang paling ribet kalo urusan ini. Segala macem variabel yang datang dari temen-temen lo waktu itu pasti hampir bisa ditelen mentah-mentah. Padahal kalo ngeliat balik, kok kayak ketaker bener bego nya. Asli.

Sampai pada akhirnya mulai masuk usia 20-an di zaman sekarang, yang mana kalau nyari pacar atau teman hidup bisa semudah swipe kanan aja. Sederhana sih ya kelihatannya, tapi bekas-bekas cara mencari cinta ala-ala jaman sekolahan juga masih keliatan. Existential crisis nya masih ada, bagaikan dedak yang ketinggalan di mangkok kalo ngabisin mie kuah, lah.

Lama kelamaan, ya konsep mencintai seseorang udah berubah hampir 180 derajat, apalagi di usia yang udah mulai melewati masa-masa quarter-life crisis. Udah nggak mau ribet-ribet lagi soal nyari pacar atau apa. Malah sekarang konsepnya adalah buat gue ya gimana caranya bisa establish the connection dulu sebagai permulaan.

Bisa jadi temen atau kolega misalnya, ya nggak ngoyo lah langsung sat-set terus declare jadi pacar. Gue percaya, kalau koneksinya udah ada dengan infrastruktur yang memadai, misalnya, akan dateng dengan sendirinya sih.

Dan nulis soal mencintai seseorang untuk challenge ini kesannya aneh bener sih, kenapa nggak mulai dari mencintai diri sendiri dulu sih?

-SR

--

--